stalker!hahaha

Wednesday, August 24, 2011

Menyesal

tengah berfikir =,=''

Assalammualaikum :)

Dah nak raya kan? Berapa hari ja lagi. Semua dok sebok-sebok buah kueh raya semua, baju raya, shawl raya. Eh? Aku tak beli shawl raya lagi! Haiyoo. Ok2. Actually, aku tak nak cakap pasal raya pon. Aku tengah menyesal neh...

Pernah tak hampa semua rasa menyesal lepas buat sesuatu? Tipu la kalau tak pernah. Manusia memang selalu macam neh. Suka bertindak ikut perasaan bukan ikut akal. Last-last baru nak pikir balik. Haisyhh. Aku tengah cakap kat diri sendiri neh. Yang laen jangan terasa lak.

Ceritanya macam neh, ada seorang perempuan neh. Kami berkenalan sebab 'sesuatu'. Aku tak pernah jumpa dia pon. Tapi biasa la kan, sekarang zaman dah canggih. Kami 'jumpa' melalui Facebook. Dia inbox aku mengenai something yang aku rasa boleh mencabar kesabaran aku di bulan Ramadhan neh. Tapi tak pa. Aku layan ok ja. Balas pon berlapik ja. Tapi dia terus-terusan mengasak aku dengan benda yang boleh buat kesabaran aku tinggal senipis kulit bawang. And of course, last sekali.. BOOMM! Aku meletup jugak la. Meletup cara aku la. Haha. Aku bukan reti sangat pon nak fire orang neh.

And guess what, sekarang aku rasa menyesal pulak. Rasa bersalah pon ada. Aku rasa macam aku salah sebab melayan. Aku sepatutnya abaikan mesej tu. Buat macam tak pernah dapat. Tapi biasalah, perempuan neh kekadang dia nak tau semua benda kan. Tu yang aku balas sebab mesej dia tu macam nak bagitau ada benda yang aku tak tau tapi dia tau. Err.. paham tak apa yang cuba aku sampaikan neh? Haha.

Tapi serius la, aku menyesal sekarang. Aku kalau boleh nak tolong dia. Banyak benda yang aku beralah sebab rasa macam aku patut tolong dia. Tapi dia yang paksa aku buat macam neh, dan hasilnya, aku tak rasa macam aku menang pon. Aku still rasa bersalah sebab maybe time neh dia sedih, dia susah, aku buat macam neh. Tapi nanti camna kalau aku susah pulak? Memang la aku tak buat apa-apa pon. Aku just balas balik mesej dia ja. Tapi aku takut benda yang aku cakap tu menyakitkan hati. Aku yang lebih tua dari dia sepatutnya lebih matang. Tak perlu nak ikut cara dia. Aku hanya perlu sabar sikit ja pon.

Tak pa la. Benda dah jadi. Lesson untuk aku jugak. Tingkatkan lagi kesabaran dalam diri. Hurmm.. sorry. Seriusly aku nak mintak maaf sangat. Sincerely.. Aku buat macam tu tanpa fikir betol-betol. Aku rasa macam nak lepas geram ja tanpa pikir langsung situasi yang dia hadapi.. Maaf.

p/s: aku tulis dengan harapan dia baca walaupon aku tak pasti dia baca ka tak.

No comments: